Jumat, 02 Desember 2011

Berita Haji

Kamis, 2008-11-06 08:06:54 Wib
GERIMIS IRINGI KEBERANGKATAN CALHAJ KLOTER 1

Ucapan sholawat talbiyah mengumandang tatkala calon duyufurrahman itu meninggalkan Asrama Haji Medan (Ahmed) menuju Bandara Polonia untuk diberangkatkan ke tanah suci.
Diringi hujan gerimis 445 jemaah calon haji asal kota Medan dan kabupaten Deli Serdang ditambah 5 petugas haji yang tergabung dalam kelompok terbang (kloter) I embarkasi Polonia Medan hari ini, Rabu (5/11) sekitar pukul 10.00 WIB take off ke tanah suci. 

Pemberangkatan calhaj secara resmi dilakukan Gubsu H Syamsul Arifin SE di Asrama Haji Medan. Ikut melepas rombongan Kloter 1 antara lain Plt Ketua DPRD SUmut Hasbullah Hadi, Pj Walikota Medan Afifuddin Lubis, Bupati Deli Serdang Drs H Amri Tambunan, Ketua Komisi VIII DPR RI Drs H Hazrul Azwar, anggota DPD Parlindungan Purba, Wakapoldasu dan pejabat Muspidasu lainnya. Selanjutnya, tim monitoring Komisi VIII DPR RI menyaksikan langsung pemberangkatan 445 calhaj Kloter I asal Medan dan Deli Serdang di Bandara Polonia. 

Gubsu H Syamsul Arifin meminta agar para Calhaj jangan risau dengan jarak maktab (pemondokan) sampai 10 km lebih jauh dibandingkan tahun sebelumnya. Kondisi tersebut, kata Gubsu, janganlah menjadi penghalang untuk untuk menyempurnakan ibadah haji. Menjadi haji yang mabrur tentu harapan bagi semua calhaj. Gubsu pun mendoakan para calhaj itu dapat menjalankan ibadah haji di Tanah Suci dengan baik sehingga menjadi haji mabrur.

"Selamat pergi ke tanah suci dan selamat pula kembali ke tanah air dengan mendapatkan predikat haji mabrur," ucap Syamsul Arifin. Kloter I dipimpin TPHI Drs Senen Sulaiman, TPIHI H.Mohd  Iqbal Abdul Muin, Lc, MA, TKHI dr Herawati Lubis, paramedis Rosmawati AMK dan Khairil Anwal Pohan.

Kloter I, embarkasi Polonia Medan yang masuk asrama, Selasa (4/11), menurut Kabid Kesehatan Jamaah P2IH Embarkasi Medan, dr H Syahril Aritonang MHA sekitar 50 persen lebih calhaj mengalami resiko tinggi (resti) terhadap berbagai jenis penyakit.

Sebab sebagiannya dengan usia di atas 60 tahun ke atas, dan penyakit dialami calhaj sebagian besarnya seperti pembuluh darah, hipertensi, jantung dan mag. Dia berharap kepada para calhaj untuk tetap menjaga kesehatan, mengingat perbedaan iklim di tanah suci dengan tanah air sangat mempengaruhi kesehatan. Dia juga menyarankan jamaah banyak minum air walaupun tidak merasa haus.

Selanjutnya kepada calhaj diminta tetap menjaga stamina karena ibadah haji tahun ini akan lebih banyak berjalan kaki seiring dengan perluasan dan renovasi Masjidil Haram Mekkah. Dia bilang, jarak maktab (pemondokan) lebih jauh, sehingga membutuhkan kekuatan fisik dan banyak berlatih ketika masih di tanah air.

Kondisi yang lebih parah juga harus diterima calhaj karena mendapatkan maktab atau pemondokan relatif lebih jauh dibandingkan tahun sebelumnya. Hal ini disebabkan biaya yang tersedia dari ongkos haji tidak mencukupi untuk mengambil maktab lebih dekat.

Musim haji tahun ini hanya sekitar 20 persen maktab calon haji berada di ring I atau berjarak di bawah 2 km. Sedangkan sisanya terpaksa dengan maktab rata-rata 8 sampai 10 km lebih.

Guna mempermudah jamaah, disediakan 600 bus yang digunakan untuk mengantar calon haji 24 jam penuh selama di Mekkah dan memberikan uang pengganti sewa rumah. Juga menyediakan petugas polisi lalu lintas RI bekerjasama dengan polisi Saudi Arabia demi kelancaran amaah haji.

Data yang diperoleh di bagian humas PPIH Embarkasi Medan, kloter I asal Deli Serdang dan Medan, calhaj tertua Kasiwan Binti Wiradikaryo (82) No Manifest 325, Jalan Diponegoro Lubuk Pakam Pekan, Deli Serdang. Termuda, Purwo Siswoyo bin Sudarno (22), No manifes 038,dusun IV, Jalan Puri Baran Batu, Lubuk Pakam Deli Serdang. 

Sementara itu, Kloter 2 asal Medan, Labuhan Batu, Tapanuli Selatan, mulai pukul 09.00 Wib pagi tadi sudah masuk ke Ahmed. Besok, Kamis [06/11], kloter ini dijadwalkan berangkat ke Tanah Suci pukul 08.40 Wib dari Bandara Polonia Medan.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar